Mayat Tanpa Identitas yang Ditemukan di Aliran Sungai Ternyata Seorang Santri

12 Maret  2021

 

 Laporan  : RB

Mayat Tanpa Identitas yang Ditemukan di Aliran Sungai Ternyata Seorang Santri

LHOKSEUMAWE (ANN) – Mayat tanpa identitas yang ditemukan oleh warga di aliran sungai Desa Tambon Tunong, Kecamatan Dewantara, Kabupaten Aceh Utara beberapa waktu lalu, ternyata seorang santri Dayah Paloh Gadeng.

Kapolres Lhokseumawe AKBP Eko Hartanto SIK MH melalui Kasubag Humas Salman Alfarisi SH MM, Kamis (11/3/2021) mengatakan, korban diketahui bernama Muhammad Rizki warga Desa Baloy, Kecamatan Blang Mangat, Kota Lhokseumawe, informasi tersebut didapatkan dari tiga rekan korban sesama santri yang saat itu bersama-sama pergi memancing di sungai tersebut.

Kronologis kejadian menurut keterangan dari rekan korban, kata Salman, pada Senin (8/3/2021) sekitar pukul 11.00 WIB, korban bersama dengan tiga temannya ini berangkat dari Dayah dengan tujuan untuk memancing di sungai. Setibanya di lokasi, empat santri tersebut mencari udang terlebih dahulu di tambak dekat sungai.

“Setelah mencari udang lalu melanjutkan memancing di sungai. Korban bersama tiga rekannya juga mandi di sungai, namun mereka tidak bisa berenang. Saat berada di tengah sungai, tiga teman korban menyelamatkan diri ke pinggir sungai. Sementara korban masih di tengah, hanya terlihat kedua tangannya saja,” ujar Salman.

Kemudian, tiga temannya berupaya menyelamatkan korban dengan mengambil pelepah daun kelapa dan mencoba membantu korban dengan cara mendekatkan pelepah daun kelapa ke tangan korban, tetapi tangan korban tidak terlihat lagi. Ketiga rekan korban sempat menunggu sekitar 3 menit tetapi korban tidak kunjung muncul.

“Kemudian rekan korban kembali ke gubuk tempat menyimpan pakaian, lalu menyimpan pakain korban di antara batang pohon dan kembali ke dayah serta memberitahukan kepada santri lainnya dengan maksud menanyakan kepada santri siapa yang bisa berenang untuk menyelamatkan korban. Karena takut, ketiga rekan korban tidak kembali lagi ke sungai serta tidak memberitahukan peristiwa tersebut kepada guru,” pungkasnya.

Lanjutnya, peristiwa tenggelamnya seorang santri ini baru diberitahukan oleh rekan korban kepada gurunya pada Rabu (10/3/2021), selanjutnya diteruskan ke kapolsek Dewantara. Selanjutnya, personel kepolisian menuju ke Dayah Paloh Gadeng dan membawa dua teman korban ke Tempat Kejadian Perkara (TKP) guna mengambil barang milik korban, kemudian dimintai keterangan.

“Bersama pihak Dayah, Kepolisian mencari tahu keberadaan keluarga korban. Kemudian, didapatkan informasi bahwa keluarga korban berada di Desa Baloy, didmaoingi perangkat desa setempat kepolisian dan pihak Dayah mendatangi rumah keluarga korban dan memberitahu peristiwa dimaksud. Keluarga memaklumi dan telah mengiklankan kejadian yang menimpa korban,” jelasnya. ***(RB)

admin

Next Post

" Anggota KPK Tipikor Jangan Terima Suap Dari Koruptor "

Sab Mar 13 , 2021
13 Maret 2021    Laporan : Chik   ” Anggota KPK Tipikor Jangan Terima Suap Dari Koruptor “   Musi Rawas, SUMSEL (ANN/Bidik Aceh). Ketua Umum Komisi Pengawasan Korupsi Tindak pidana korupsi (KPK Tipikor) Dr. Marwan, S.Ag, AP, M.Hum, MA menegaskan pada seluruh anggota KPK Tipikor diseluruh NKRI untuk tidak […]

Breaking News

Kategori